Cedera Serviks Perempuan Saat Gareddo Dengan Pasangan

26/01/2020-Beritaku, Kesehatan, Lifestyle, Sorot Utama-47 dilihat

Beritaku.Id, Lifestyle – Cedera Serviks saat pasangan melakukan hubungan adalah hal yang tidak diharapkan, Jumat (24/1/2020)

Gareddo (hubungan suami istri) seharusnya menjadi pengalaman yang menyenangkan bagi semua pihak yang terlibat, tetapi terkadang hal itu menjadi sangat buruk.

Anda mungkin pernah mendengar bahwa seorang pria mengalami lmurp (Alat kelamin pria) yang patah, tetapi apakah Anda mengetahui bahwa gareddo terlalu bernafsu dapat membuat seorang wanita mengalami cedara serviks (memar)?

Cedera Kelamin Perempuan

Sekarang, Anda mungkin berpikir bahwa itu tidak seburuk seorang pria merobek otot anggota – coba anda untuk menyilangkan kaki Anda, keluhannya sangat sakit.

Leher rahim yang memar dapat menyebabkan nyeri hebat pada wanita, perdarahan, kram, sakit perut, dan ketidaknyamanan saat berhubungan seks.

Dan gejalanya bisa berlangsung selama seminggu.

Nyeri di perut dan kram dapat mulai dalam 24 hingga 48 jam setelah memar awal terjadi, sementara perdarahan dapat terjadi hampir secara instan.

Pendarahan seharusnya hanya bercak ringan di antara menstruasi Anda, jadi jika Anda mengalami sesuatu yang lebih berat dari itu, Anda harus segera menemui dokter.

Ini sebenarnya dapat disebabkan oleh beberapa hal yang berbeda, termasuk melahirkan – yang sudah cukup menyakitkan – atau bayi menendang leher rahim ibu hamil.

Tetapi cara paling umum wanita berakhir dengan serviks yang memar adalah saat berhubungan badan tau gareddo, yaitu karena penis pasangannya terlalu keras.

Jangan mulai berpura-pura tinggi, anak laki-laki, itu tidak semuanya sesuai ukuran.

Sementara penis besar jelas akan menjadi faktor besar (tidak ada kata-kata dimaksudkan) dalam cedera seks ini, sudut dan kekuatan di mana penis didorong juga dapat menyebabkan beberapa kerusakan.

Beberapa wanita bahkan memiliki kondisi yang disebut ectropion serviks, disebabkan ketika sel-sel kelenjar yang biasanya ditemukan di bagian dalam leher rahim ditemukan di bagian luar, yang dapat membuat seks lebih menyakitkan.

Dan, tentu saja, mainan seks dapat melakukan hal yang sama.

Itu semua terdengar cukup menyakitkan untuk menunda Anda berhubungan seks lagi, tetapi ada satu hal sederhana yang dapat Anda lakukan untuk menghindari cedera yang canggung.

Anda harus selalu memastikan Anda terangsang dan siap untuk melakukan hubungan seks sebelum melakukannya, menurut terapis seks Louise Mazanti .

“Banyak wanita mengalami rasa sakit hebat ketika tiba-tiba dilanda penetrasi mendalam,” katanya kepada Sun Online.

“Jika leher rahimnya rileks dan terangsang, itu terbuka, yang berarti Anda benar-benar dapat menembus leher rahim.

“Jika seorang wanita ingin mengalami kesenangan dan ingin mengalami orgasme, dia benar-benar perlu dibangkitkan.”

Jadi, bagaimana dihidupkan melindungi leher rahim Anda dari memar?

Jawabannya sederhana: Dihidupkan membuat jaringan di dalam vagina Anda lebih kenyal.

“Ketika seorang wanita sepenuhnya dihidupkan dia menjadi basah dan jaringan [di vagina] mengisi dengan darah,” tambah Louise.

“Jadi jaringan terbuka dan rileks dan saraf kita menjadi lebih sensitif.

“Jaringan keras, terkepal, dan berkontraksi jauh lebih mudah memar dan terasa sakit daripada jaringan lunak.

“Jangan pernah mencoba penetrasi sebelum kamu benar-benar siap, itu menyakitkan pada yang terburuk atau tidak menyenangkan.”

Sumber Perbandingan Newyork Post

Penulis: Walid

PILIHAN Beritaku

Komentar