Polisi bekerja di tempat kejadian setelah penembakan mematikan di Gilroy Garlic Festival di California Utara pada hari Minggu, 28 Juli 2019.

3 Tewas, Dalam Penembakan di Festival Bawang Putih Gilroy di California

Diposting pada

BERITAKU.ID – INT, Bawang Putih Gilroy, Pihak berwenang mengatakan seorang penembak tampaknya telah melompati pagar ke festival. Polisi mengatakan kemungkinan tersangka kedua sedang dicari.

Paling tidak tiga orang tewas dan 15 orang lainnya cedera dalam sebuah penembakan di Gilroy Garlic Festival di California Utara, kata pihak berwenang, Minggu malam. Seorang tersangka juga ditembak dan dibunuh.

“Ini semacam mimpi buruk Anda berharap Anda tidak harus hidup dalam kenyataan,” kata Kepala Polisi Scot Smithee dalam konferensi pers.

Smithee mengatakan tersangka tampaknya menembak “mebabi buta” dan penyelidik tidak memiliki informasi tentang kemungkinan motif. Dia mengatakan bahwa polisi percaya orang kedua mungkin terlibat tetapi mereka tidak tahu dengan cara apa.

The San Francisco Division of the Bureau of Alcohol, Tobacco, Firearms and Explosives mengatakan akan mersepon kejadian ini di Gilory, sekitar 30 mil tenggara San Jose. Festival itu mendekati akhir hari ketiga dan terakhir ketika tembakan dilaporkan pada sekitar 5:41, kata Smithee, dan mengatakan pria bersenjata itu tampaknya telah melompati pagar untuk masuk ke acara tersebut.

Julissa Contreras, seorang saksi yang mengatakan bahwa dia adalah mantan kadet polisi, mengatakan dalam sebuah wawancara pada Minggu malam bahwa dia melihat “lelaki kulit putih seperti Anda” menembakkan apa yang tampak seperti senapan semi-otomatis, “berjalan dari kiri ke kanan dan menembak. siapa pun yang dia bisa, jujur. ”

Contreras berkata pria itu, yang katanya tidak mengatakan apa-apa, berhenti dan tampaknya mengisi ulang.

“Dia benar-benar menembak lebih dari 30 putaran,” katanya. “Itu seperti tanpa henti – seperti dua, tiga, empat tembakan per detik.”

Contreras menggambarkan pria itu berusia 30-an, mengenakan topi, kacamata olahraga dan apa yang tampak seperti pakaian gaya militer.

“Dia tampak seperti, oh, dia bisa bekerja di keamanan swasta,” katanya. “Tapi dia punya, seperti, ikat dan klip, dan dia benar-benar siap untuk apa yang dia lakukan. Tentu saja.”

Maximo Rocha, seorang sukarelawan dengan Gilroy Browns, tim sepak bola pemuda Pop Warner, mengatakan dia melihat banyak orang di lapangan, meskipun dia tidak bisa memastikan berapa banyak yang telah ditembak dan berapa banyak yang berusaha melindungi diri mereka sendiri.

Tetapi dia mengatakan kepada NBC Bay Area bahwa “beberapa” dari mereka terluka dalam beberapa cara, “karena saya membantu beberapa.”

Gloria Parker, saksi lain, mengatakan kepada stasiun bahwa ia dan orang lain mulai berlari ketika mereka mendengar 10 hingga 15 poni yang awalnya mereka pikir adalah petasan.

“Ada banyak polisi di sana,” katanya.

Mengatasi saran bahwa keamanan di acara tersebut bisa lebih ketat, Contreras mengatakan: “Jujur, keamanannya bagus. Mereka tidak terlalu invasif, tetapi mereka memeriksa paket fanny saya dan ransel saya, dan saya merasa mereka teliti.

“Anda tahu, detektor logam tidak akan benar-benar menghalangi atau melakukan apa pun pada seseorang yang membawa senapan semi-otomatis yang sangat terlihat,” katanya.

Contreras mengatakan dia tidak terlalu terkejut dengan penembakan itu.

“Sangat memalukan bahwa hal itu terjadi, tetapi saya pikir ini hanyalah cerminan dari iklim politik saat ini, di mana orang merasa lebih nyaman dengan kekerasan,” katanya. ”

“Ini adalah Amerika yang kita tinggali sekarang, yang agak malu saya katakan sebagai warga negara AS.”

Polisi bekerja di tempat kejadian setelah penembakan mematikan di Gilroy Garlic Festival di California Utara pada hari Minggu, 28 Juli 2019.

Source : https://www.nbcnews.com/news/crime-courts/multiple-victims-reported-possible-shooting-gilroy-garlic-festival-n1035546

Penulis Alex Johnson, Andrew Blankstein dan Alexandra Hess

Editor : Waldan

Bagikan Ke