Corona Virus
Corona Virus Yang Mewabah di Wuhan China (Foto:Istimewa)

Coronavirus Karena Makan Bayi Tikus Hidup-hidup

Diposting pada

Ekstrim, Makan Bayi Tikus Dalam Kondisi Hidup-hidup

Beritaku.Id, Internasional – Wabah Coronavirus, Banyak maskapai yang mengakomodasi para pelancong yang ingin mengatur ulang, menunda, atau membatalkan rencana perjalanan mereka ke Cina.

Di Wuhan daging hewan apa saja dimakan

Wabah virus Corona jenis baru terus menyebabkan ketakutan bagi masyarakat di seluruh dunia. Dikutip dari Dream.co.id

Di balik penyakit yang membuat banyak negara waspada, terungkap pula kebiasaan makan warga Wuhan, Tiongkok yang menggegerkan publik.

Menjadi lokasi sumber pertama virus bernama 2019-nCoV terdeteksi, laman sosial digegerkan dengan kabar warga Wuhan yang menyantap berbagai jenis hewan liar.

Bahkan binatang-binatang ini diduga diperjualbelikan di pasar di Wuhan.

Selain sup kelelewar, warga Wuhan juga diduga menyantap binatang liar seperti ular, koala, hingga tikus.

Hewan yang terakhir inilah yang tengah menjadi viral di sosial media. Beredar sebuah video di Twitter yang memperlihatkan ‘kerakusan’ warga Wuhan.

Di video yang diposting oleh akun Free With HongKong itu tampak seorang pria makan beberapa ekor bayi tikus atau cindil hidup-hidup dengan lahapnya.

Makan Bayi Tikus Hidup, Disantap Seperti Camilan

Dalam postingan itu disertakan keterangan,

“Saya tidak percaya gambar-gambar ini. Dalam masyarakat beradab ini, ada yang makan tikus yang baru lahir. Membuat saya takut. Tak tertahankan.”

Selain video tersebut, thread Twitter Free With HongKong itu juga memuat foto-foto gadis Wuhan makan sup kelelawar.

Tapi yang paling menjijikkan adalah aksi pria yang makan cindil hidup-hidup seolah menyantap camilan.

Pria itu mengambil seekor cindil dan mencelupkannya di saus sebelum memasukkan ke dalam mulutnya.

Dia kemudian mengangguk-angguk, menunjukkan bahwa dia sangat menikmati sajian bayi tikus tersebut.

Sup Kelelawar Buah Diduga Jadi Penular Virus Corona ke Manusia

Saat ini wabah corona tengah mewabah di Wuhan, China. Berbagai upaya dilakukan Negeri Tirai Bambu agar wabah tidak meluas.

Dilansir DailyStar, yang mengutip laporan Buletin Sains China, kelelawar buah diduga sebagai pembawa virus corona.

Sementara sup kelelawar yang merupakan kuliner terkenal di kota Wuhan menjadi perantara yang menularkan virus ke manusia.

Bayi Tikus
Salah satu penyebab Corona Virus adalah Mengkonsumsi Bayi Tikus hidup-hidup (Foto: Istimewa)

Dugaan kelelawar buah sebagai perantara virus corona ini juga didukung oleh kelezatan sup kelelawar dari kota Wuhan yang sangat terkenal di dunia.

Beberapa ahli melalui laporan mereka di Buletin Sains China menyatakan bahwa kelelawar buah kemungkinan menjadi pembawa virus tersebut.

Disebutkan bahwa di awal penyebarannya, para ahli meremehkan kondisi virus corona karena mirip dengan pneumonia dan SARS.

Warga Wuhan Suka Makan Sup Kelelawar

Kecurigaan para ahli di Buletin itu didukung dengan foto dan video warga Wuhan menyantap sup kelelawar yang viral di media sosial.

Sebuah video memperlihatkan seorang gadis kelelawar ke mulutnya pakai sumpit saat makan malam bersama teman-temannya.

Di kesempatan terpisah, seorang warga Wuhan memotret seekor kelelawar yang menyeringai di depan kamera sebelum memakannya.

Namun ada yang aneh dengan sup kelelawar yang disantap warga Wuhan. Terlihat bagian dalam perut kelelawar mengambang di antara kaldu sup.

Yang Terinfeksi Virus Corona Sudah 4.000 Jiwa

Para ahli menduga bahwa virus corona Wuhan memang berasal dari kelelawar buah yang dimasak jadi sup.

“Virus corona Wuhan bisa jadi berasal dari kelelawar (buah). Tetapi antara kelelawar dan manusia mungkin ada perantara yang tidak diketahui,” kata seorang ilmuwan.

Profesor Neil Ferguson, direktur Pusat Penelitian Medis untuk Analisis Penyakit Infeksi Global, mengatakan perkiraan jumlah orang yang terinfeksi virus corona di Wuhan adalah sekitar 4.000 jiwa.

Terpapar Virus ‘Misterius’ Corona, Seperti Apa Bahayanya?

Sebaran penyakit misterius di Wuhan, China membuat banyak negara waspada.

Virus ini membuat penderitanya mengalami infeksi yang mirip pneumonia. Pada 16 Januari 2020 dilaporkan ada dua orang penduduk Wuhan meninggal karena virus tersebut.

Sementara ada lima orang yang sampai memasuki tahap kritis.

Awalnya, tim medis setempat tak mengetahui secara jelas pemicu utama penyakit yang menulari banyak orang tersebut.

Setelah diteliti ternyata penyakit pneumonia atau sesak napas disebabkan oleh virus corona.

Virus ini dianggap berbahaya karena sudah menyebabkan kematian, menjangkiti banyak orang dan tersebar di Thailand dan Jepang.

Berbagai negara, termasuk Indonesia akhirnya mengeluarkan peringatan terkait penularan virus pada warganya yang melakukan perjalanan ke negara-negara yang diketahui terpapar virus corona.

Virus tersebut dianggap berbahaya dan sangat menular.

Oleh Mike Arnot (Newyorktimes)

Jumlah korban meninggal akibat virus corona baru sekarang telah mencapai setidaknya 76, dengan sebagian besar dari lebih dari 2.000 kasus dilaporkan di kota Wuhan di Cina, pusat dari penyakit tersebut.

Setidaknya 10 negara lain juga telah melaporkan kasus, dan lima orang di Amerika Serikat telah didiagnosis; semua baru saja kembali dari Tiongkok.

Ini kenyataan oleh para pelancong yang datang ke atau dari China.

Di mana Kasus Coronavirus itu pertama kali ditemukan?

Wabah virus korona yang mematikan berpusat di Wuhan, sebuah kota berpenduduk 11 juta dan ibukota Provinsi Hubei di Cina.

Wuhan adalah pusat Pembangnan utama, tetapi tidak sebagai tujuan wisata.

Wisatawan ke Wuhan kemungkinan mengunjungi teman dan keluarga, atau pelancong bisnis yang terhubung dengan industri manufaktur kota itu.

Sebagian besar pelancong bisnis akan sudah kembali ke rumah karena pabrik-pabrik baru-baru ini ditutup seperti tradisi untuk Tahun Baru Imlek.

Pekan lalu, pihak berwenang China memberlakukan larangan bepergian secara menyeluruh ke Wuhan dan kota-kota sekitarnya di Provinsi Hubei, berpenduduk 35 juta orang.

Tidak ada pesawat, kereta api atau bus yang masuk dan keluar.

Apa yang dilakukan maskapai?

Semua penerbangan masuk dan keluar dari Wuhan telah ditangguhkan, dan maskapai di seluruh dunia telah mengumumkan bahwa mereka akan mengizinkan penumpang yang bepergian ke, dari atau melalui Beijing atau Shanghai untuk memesan ulang jadwal perjalanan mereka tanpa biaya perubahan. Namun ada batasan.

Delta Air Lines menyatakan bahwa tidak ada pengembalian uang yang akan dikeluarkan dan perjalanan yang dipesan ulang harus dimulai sebelum 29 Februari 2020; penumpang dapat membatalkan rencana perjalanan mereka dengan asuransi biaya perjalanan (tetapi dengan pembayaran selisih tarif dan biaya perubahan yang berlaku)

American Airlines akan mengizinkan pelancong untuk menunda perjalanan mereka hingga satu tahun dari tanggal tiket asli tanpa biaya perubahan (tetapi dengan pembayaran perbedaan tarif).

United Airlines menambahkan Chengdu (selain Beijing dan Shanghai) untuk pengalihan, dan akan memungkinkan penumpang untuk memesan ulang tanpa biaya perubahan (tetapi dengan pembayaran perbedaan tarif) untuk perjalanan setelah 7 Februari.

Demikian pula, Air Canada menawarkan pengalihan, dengan opsi untuk membatalkan rencana perjalanan dengan asuransi biaya perjalanan.

Lufthansa

Lufthansa memungkinkan untuk rencana perjalanan yang diubah untuk perjalanan sebelum 30 September.

Tidak ada kebijakan pengabaian untuk penerbangan Emirates, tetapi mereka yang memiliki pemesanan mendatang disarankan untuk menghubungi maskapai, untuk petunjuk.

Cathay Pacific , maskapai berbasis di Hong Kong, dan Cathay Dragon, anak perusahaan regionalnya yang beroperasi di Cina daratan, mengizinkan penumpang untuk memesan ulang penerbangan ke China daratan, asalkan penumpang bepergian sebelum 31 Maret.

Wisatawan yang terbang ke China untuk bergabung dengan grup tur, termasuk dari Hong Kong ke daratan Cina, harus menghubungi penyedia tur mereka.

Wisatawan yang mengantisipasi mengunjungi China dalam beberapa minggu mendatang harus memantau situs web maskapai penerbangan mereka untuk mendapatkan informasi terbaru.

Sejak krisis SARS pada tahun 2002 dan 2003, Cathay Pacific mengizinkan kru dan stafnya untuk mengenakan masker saat bekerja.

Demikian juga, American Airlines: “Meskipun tidak direkomendasikan secara medis, Amerika akan mengizinkan pramugari untuk mengenakan topeng pada penerbangan ke dan dari Shanghai, Beijing dan Hong Kong,” kata Curtis Blessing, seorang juru bicara Amerika, dalam sebuah pernyataan.

Topeng itu ada di mana-mana di seluruh Asia, tetapi tidak umum di Amerika Utara.

American, United, dan Delta menyediakan tisu pembersih tangan tambahan untuk penerbangan antara Amerika Serikat dan Cina.

Paulo Alves, direktur medis global di MedAire, penyedia layanan medis virtual dalam penerbangan Phoenix untuk penerbangan dan penumpangnya di seluruh dunia, mengatakan masker dimaksudkan untuk menahan kotoran /ingus yang dikeluarkan seseorang saat bersin atau batuk.

Penumpang tidak diberi masker bedah oleh maskapai penerbangan.

Apa yang harus para pelancong Lakukan di bandara-bandara di AS dan di Cina?


Maskapai penerbangan asing dan domestik mengoperasikan puluhan penerbangan harian dari Amerika Serikat ke Cina, terutama ke Hong Kong, Beijing, dan Shanghai.

China Southern mengoperasikan penerbangan langsung antara Bandara Kennedy, San Francisco International, dan Wuhan.

Sebelum pembatalan perjalanan, penumpang bisa terhubung di Cina ke Wuhan melalui maskapai seperti Cathay Pacific, Air China, China Eastern Airlines, dan China Southern Airlines.

Keputusan otorita bandara Amerika yang menyaring penumpang dibuat oleh Centers for Disease Control and Prevention (CDC).

Dalam sebuah pernyataan pekan lalu, CDC mengatakan sedang membangun protokol dan prosedur untuk menyaring penumpang.

Selain Kennedy, empat bandara domestik lainnya yang menapis penumpang untuk tanda-tanda infeksi adalah San Francisco, Bandara Internasional O’Hare Chicago, Los Angeles International dan Atlanta.

Namun, Delta Air Lines mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa bandara-bandara lain di Amerika Serikat juga mungkin menyaring penumpang yang baru-baru ini bepergian melalui Wuhan.

Di Asia dan Amerika Serikat, penumpang dipindai dengan perangkat termal untuk mengukur suhu mereka.

Penumpang dengan gejala seperti demam tinggi dapat menjalani pemeriksaan tambahan, dan bahkan pemantauan di fasilitas khusus.

Haruskah pelancong ke China membatalkan penerbangan mereka?

Pada saat ini, CDC merekomendasikan agar pelancong menghindari semua perjalanan tidak penting hanya ke Wuhan.

Agensi memiliki situs web yang dapat diperiksa wisatawan untuk mendapatkan rekomendasi terbaru.

“Tidak ada bukti penularan dari manusia ke manusia di luar Wuhan. Jika Anda tidak menuju ke kota-kota spesifik itu, Anda harus baik-baik saja” kata Dr. Alves, merujuk daftar kota yang bertambah di provinsi Hubei yang dicakup oleh larangan perjalanan.

Dia menambahkan bahwa para pelancong harus mengharapkan waktu transit yang lebih lama, karena mungkin ada “pemeriksaan kesehatan dan suhu di bandara, stasiun kereta api, dermaga dan stasiun bus jarak jauh”

Alves juga mengingatkan bahwa para pelancong harus mempertimbangkan kembali bepergian ke China jika mereka sudah terserang flu atau flu.

Di China, “beberapa lokasi telah menerapkan penyaringan dan pelancong mungkin menghadapi karantina dan pengujian,” katanya.

Apakah tujuan wisata di China ditutup?

China memeliki lebih dari 55 situs Warisan Dunia UNESCO, dan beberapa yang paling populer, termasuk Museum Nasional Cina dan Kota Terlarang (keduanya di Beijing), ditutup pada akhir pekan.

Bagian Badaling Tembok Besar Cina, objek wisata populer yang terletak sekitar 40 mil di luar Beijing, juga ditutup, demikian pula Shanghai Disney Resort dan Hong Kong Disneyland Park (hotel-hotel di Hong Kong Disneyland Resort tetap terbuka).

Belum ada tanggal yang diumumkan untuk membuka kembali situs-situs ini.

Selain itu, perayaan multiday untuk Tahun Baru Imlek telah dibatalkan di Beijing, Shanghai dan Hong Kong.

Wuhan, di pusat wabah, terletak di Sungai Yangtze.

Sungai ini adalah rute pelayaran multi-malam yang populer yang mencakup kunjungan ke Bendungan Tiga Ngarai, yang berada di provinsi Hubei.

Tidak ada pengumuman resmi tentang status kapal pesiar sungai ini telah diumumkan, namun, para pelancong yang telah memesan kapal pesiar harus menghubungi agen perjalanan mereka

Peringatan apa yang bisa diambil wisatawan?


“Hal-hal universal seperti mencuci tangan selalu disarankan,” kata Dr. Alves. Dia juga menyarankan penumpang menghindari menyentuh wajah mereka, berlatih etiket batuk dan tidak batuk ke lingkungan.

“Jaga jarak dari orang yang jelas sakit dan jaga kebersihan pribadi,” tambahnya.

Saran tersebut mencerminkan apa yang diberikan kepada para pelancong selama musim dingin dan flu.

Sementara sandaran kursi dan meja nampan di pesawat jarak jauh seperti yang terbang ke China dari Amerika Serikat secara individual disapu oleh awak darat di antara penerbangan, penumpang mungkin ingin membawa tisu mereka sendiri untuk lintasan berikutnya.

Bagikan Ke