US NAVY berlayar Di Selat Taiwan China Tegang

Diposting pada

BERITAKU.ID, INT – Semua negara berlomba menjadi yang terbaik dari negara lain, persaingan antara negara adalah hal yang tidak dapat dielakkan, persaingan tidak hanya urusan ekonomi untuk membutikan siapa yang terkuat, namun juga siapa yang paling mematikan. berlayar Di Selat Taiwan.

Taiwan adalah salah satu dari sejumlah titik berkobar dalam hubungan AS-China, yang mencakup perang dagang, sanksi AS, dan postur militer Tiongkok yang semakin berotot di Laut Cina Selatan, di mana Amerika Serikat juga melakukan patroli kebebasan navigasi.

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri China di Beijing mengatakan Cina telah “menyatakan keprihatinan yang mendalam kepada pihak AS” atas tindakan terbarunya di selat yang memisahkan China dari Taiwan.

“Pertanyaan Taiwan adalah masalah yang paling sensitif dan penting antara Cina dan AS,” kata juru bicara Hua Chunying dalam jumpa pers reguler.

“Kami mendesak AS untuk mematuhi prinsip One China dan tiga komunike bersama, agar lebih berhati-hati dan bertindak sesuai dengan Taiwan agar tidak membahayakan China-AS. hubungan dan perdamaian serta stabilitas di wilayah Selat Taiwan. ”

Tiongkok mengklaim Taiwan yang berkuasa sendiri dan demokratis sebagai miliknya dan tidak pernah meninggalkan penggunaan kekuatan untuk menjadikannya di bawah kendali Beijing.

Pada hari Rabu, Cina memperingatkan bahwa negara itu siap berperang jika ada langkah menuju kemerdekaan Taiwan, menuduh Amerika Serikat merusak stabilitas global dan mengecam penjualan senjata ke pulau yang diperintah sendiri.

Kapal perang yang dikirim ke Selat Taiwan selebar 112 mil (180 km) diidentifikasi sebagai Antietam.

“Transit (kapal) melalui Selat Taiwan menunjukkan komitmen AS untuk Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka,” Komandan Clay Doss, juru bicara Armada Ketujuh Angkatan Laut AS, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu. “Angkatan Laut AS akan terus terbang, berlayar, dan beroperasi di mana saja yang diizinkan oleh hukum internasional,” tambahnya.

Pelayaran berisiko lebih lanjut meningkatkan ketegangan dengan China tetapi kemungkinan akan dilihat oleh Taiwan yang memerintah sendiri sebagai tanda dukungan dari pemerintahan Presiden AS Donald Trump di tengah meningkatnya pertikaian antara Taipei dan Beijing.

Amerika Serikat tidak memiliki hubungan formal dengan Taiwan tetapi terikat oleh hukum untuk membantu menyediakan pulau dengan sarana untuk mempertahankan diri dan merupakan sumber utama senjata.

Kementerian pertahanan Taiwan mengatakan kapal A.S. telah berlayar ke utara melalui Selat Taiwan dalam pelayaran kebebasan navigasi dan Taiwan telah memantau misi tersebut.

“Taiwan tidak berkompromi pada kebebasan, demokrasi dan kedaulatannya,” Presiden Tsai Ing-wen mengatakan kepada wartawan di Taipei, ketika diminta untuk mengomentari bagian kapal perang AS melalui selat.

“Tanggung jawab untuk stabilitas lintas selat dan regional ada di tangan setiap pihak. Tiongkok memiliki tanggung jawab, dan kami juga akan mengambil tanggung jawab kami, ”kata Tsai.

China telah meningkatkan tekanan untuk menegaskan kedaulatannya atas Taiwan, yang dianggap sebagai provinsi patuh dari “satu Cina” dan wilayah suci Cina.

Pada hari Rabu, juru bicara kementerian pertahanan Cina Wu Qian mengatakan pada sebuah taklimat tentang kertas putih pertahanan, yang pertama seperti itu dalam beberapa tahun untuk menguraikan keprihatinan strategis militer, bahwa China akan melakukan upaya terbesarnya untuk penyatuan kembali damai dengan Taiwan.

Source : https://www.reuters.com/article/us-usa-taiwan-china-military/us-warship-sails-through-taiwan-strait-stirs-tensions-with-china-idUSKCN1UJ370

Editor : Waldan

Bagikan Ke