Hutan Bawah Laut
Hutan Bawah Laut Atau Terumbu Karang, Perlu Pelestarian Dari Segala Kerusakan

Warning Atas Kerusakan Hutan Bawah Laut, Sebagai Kekayaan Bahari

Posted on

Hutan bawah laut Indonesia, kini mengalami kerusakan, dan hal itu menjadi warning buat semua atas risiko yang akan terjadi

Prof. Dr. Ir. H. Sudirman, MPi (Guru Besar Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan Unhas)

Beritaku.Id, Benua Maritim – Hutan bawah laut atau lebih populer dengan nama terumbu karang, Saat ini mengalami kerusakan. Dimana ini merupakan salah satu kekayaan alam yang dikaruniakan Allah SWT kepada hambanya.

Di Sulsel terumbu karang di laut membentuk suatu ekosistem yang khas. Merupakan ekosistem yang kompleks dengan keaneka ragaman hayati yang tinggi.

Terumbu karang ini dihuni oleh berbagai jenis ikan karang, seperti ikan sunu, katamba. Baronang dan lain-lain sehingga memungkinkan secara langsung menyerap dan membuka lapangan kerja baru.

Seperti menjamurnya restoran seafood dan warung-warung ikan bakar di Sulsel.

Manfaat yang terkandung di dalam ekosistem terumbu karang sangat besar dan beragam. Baik manfaat langsung, (pemanfaatan ikan dan biota lainnya, pariwisata bahari).

Maupun manfaat tidak langsung (penahan abrasi pantai, pemecah gelombang, tempat pemijahan dan habitat bagi biota laut seperti ikan karang, krustacea. Moluska, teripang dan lain-lain).

Lebih dari 30% ikan-ikan yang merupakan pemasok protein yang ditangkap di daerah terumbu karang.

Banyaknya manfaat tersebut menyebabkan banyak pihak yang berkepentingan dan tidak jarang menimbulkan permasalahan.

Salah satu masalah tersebut adalah kerusakan akibat aktivitas perikanan tangkap.

Kondisi Terumbu Karang Atau Hutan Bawah Laut

Luas perairan terumbu karang di Indonesia diperkirakan sekitar 75.000 km2. Dimana sekitar 40.000 km2 (52%) terdapat di perairan Indonesia Bagian Timur.

Namum demikian berdasarkan hasil pemantauan yang dilaporkan oleh Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) tahun 1999 menyebutkan.

Bahwa kondisi terumbu karang di Indonesia hanya 7 % dalam kondisi yang sangat baik, 33 % dalam kondisi baik. 46 % dalam kondisi rusak dan 15 % dalam kondisi kritis.

Selanjutnya Thohari dan Alikodra 2005 melaporkan bahwa di Indonesia Timur kondisi terumbu karang hanya 9,8% sangat baik. 35,29% dalam kondisi baik, 25,49% kondisi cukup baik dan 29,92% dalam kondisi kurang baik.

Persentase Kerusakan

Laporan dari Bulletin COREMAP tahun 2007 menunjukkan 43% terumbu karang dalam kondisi berat. 28,8% dalam kondisi rusak, 22% dalam kondisi baik dan 6,2 % dalam kondisi yang sangat baik.

Data-data tersebut sangat merupakan warning bagi kita semua dalam menyelamatkan sumberdaya hayati laut.

Di perairan Sulsel beberapa lokasi telah dilakukan survey untuk mengamati kerusakan terumbu karang.

Berdasarkan hasil survey Pusat Studi Terumbu Karang(PSTK) Unhas tahun 2000. Kondisi terumbu karang di Kepulauan Sembilan Teluk Bone adalah dalam kondisi rusak sampai sedang.

Dengan rata-rata penutupan karang hidup sebesar 30%.

Tingkat kerusakan terumbu karang di perairan Sulsel bervariasi berdasarkan lokasinya.

Di daerah Taka Bone Rate, tingkat kerusakan ratarata masih relatif lebih rendah yakni dengan penutupan karang hidup sekitar 40-60 %.

Dan di daerah Kepulauan Spermonde tingkat penutupan karang sekitar 25-50%, (Nessa, dkk 2002).

Kebanyakan terumbu karang tersebut berada pada wilayah pesisir dan daerah kepulauan.

Di Sulsel, beberapa kabupaten memiliki terumbu karang yang luas antara lain, Kabupaten Pangkep, Selayar, Sinjai, Takalar dan Bulukumba.

Kabupaten Pangkep memiliki potensi terumbu karang yang sangat besar sehingga produksi ikang karang di daerah tersebut juga cukup besar.

Kabupaten Pangkep memiliki 114 buah pulau (34 pulau tidak berpenghuni), memiliki terumbu karang seluas 374 km2.

Merupakan potensi 2 yang harus dikelola dengan baik untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat di wilayah pesisir dan kepulauannya.

Gambaran Hasil

Sebagai gambaran dapat dikemukakan bahwa hasil perikanan pada ekosistem terumbu karang yang terkelola dengan baik dapat mencapai 25 ton/km2 pertahun. Belum lagi nilai pariwisata yang dihasilkan.

Di Great Barrier Reef Australia memperoleh sekitar $ 1,5 Milyar atau 10,5 trillium rupiah per tahun.

Dari hasil pariwisata dari terumbu karangnya (CRC, 2003). Berdasarkan survey tahun 2006, terumbu karang di perairan Tanah Beru Kabupaten

Bulukumba, umumnya dalam kondisi yang rusak, kuantitas karang hidup dibeberapa lokasi sampling kurang dari 10 %.

Sebaliknya habitat terumbu karang didominasi oleh karang rusak.

Hal ini diakibatkan oleh aktivitas penangkapan yang merusak habitat terutama penggunaan bius dalam melakukan penangkapan ikan.

Lokasi terumbu karang umumnya dijadikan tempat penambatan dan berlabuhnya kapal atau menurunkan kapal yang baru diproduksi.

Kegiatan penduduk yang menangkap ikan dan memanfaatkan biota selain ikan pada saat air surut tetap berlangsung. Sehingga tekanan terhadap ekosistemnya semakin tinggi.

Hal inilah yang menyebabkan bertambahnya kerusakan karang disamping karena kejadian alami yakni eutrofikasi atau penyuburan alami.

Indikasi kerusakan terumbu karang bisa dilihat dari berkurangnya jumlah dan jenis ikan karang.

Rata-rata kepadatan ikan karang di lokasi Tanah Beru Bulukumba berdasarkan hasil survey sebesar 0,10 individu/m2.

Kepadatan ikan karang tersebut tergolong sangat rendah. Hal ini terkait dengan kondisi terumbu karang yang tergolong rusak.

Disamping kerusakan habitat terumbu karang, intensitas penangkapan ikan yang tinggi. Di daerah tersebut juga sebagai penyebab dari menurunnya jumlah dan jenis ikan karang.

Hanya ikan-ikan kecil pemakan algae yang mendiami terumbu karang di perairan Tanah Beru.

Karena algae penempel dominan tumbuh pada terumbu karang yang telah rusak.

Kondisi terumbu karang Pulau-Pulau Pangkep (Badi, Panambungan, Karanrang) umumnya dalam kondisi ‘sedang sampai baik’.

Contoh Kasus

Demikian halnya dengan jumlah dan jenis ikan karang kuantitasnya jauh lebih tinggi dibanding kawasan Tanah Beru.

Tekanan aktivitas penangkapan ikan lebih intensif di daerah terumbu karang seperti ikan hias dan ikan konsumsi. Hasil perhitungan rata-rata kepadatan ikan di tiga pulau Kepulauan Spermonde tercatat 0,53 individu/m2.

Namun demikian dibeberapa lokasi seperti sekitar Pulau Panambungan, kualitas terumbu karang berkurang.

Penyebabnya kerusakan yang dominan adalah aktivitas manusia, terutama penangkapan ikan yang menggunakan bahan peledak dan bahan cyanida.

Di beberapa tempat membius ikan hingga kini masih berlangsung. Pengrusakan terumbu karang tidak lagi dilakukan pada lokasi-lokasi yang dekat dengan perkampungan.

Melainkan pada lokasi-lokasi yang jauh dari pemantauan masyarakat maupun aparat kemanan.

Hal ini bisa dibuktikan dengan kondisi terumbu karang dalam kategori sedang hingga baik di dekat perkampungan pulau.

Penyebab Kerusakan Hutan Bawah Laut

Beberapa faktor penyebab utama kerusakan terumbu karang atau hutan di bawah laut tersebut antara lain adalah:

Penambangan karang, penggunaan bahan peledak dan sianida (illegal fishing), penangkapan dengan menggunakan alat tangkap yang tidak ramah lingkungan.

Pengerukan di sekitar terumbu karang, pembuangan limbah, penggundulan hutan di daerah upland. Keparawisataan yang tak terkontrol, dan manajemen yang kurang baik.

Paling banyak penyebab kerusakan tersebut adalah penangkapan terutama penggunaan alat penangkapan yang illegal (illegal fishing).

Hal ini juga didukung oleh semakin meningkatnya permintaan ikan karang dengan harga yang tinggi.

Sehingga mengakibatkan tingkat eksploitasi ikan di wilayah perairan juga semakin tinggi.

3 Berbagai jenis alat tangkap yang beroperasi di daerah karang seperti bottom gill net, bubu, kulambi, tombak. Telah memberikan penguruh terhadap tekanan eksploitasi di daerah terumbu karang.

Alat tangkap tersebut harus dievaluasi, dan bila ternyata merusak lingkungan maka tidak boleh dibiarkan. Paling tidak harus diperbaiki dan dimodifikasi teknologinya.

Apabila kondisi ini terus dibiarkan maka beberapa tahun yang akan datang dapat diperkirakan. Bahwa sebagian besar terumbu karang di wilayah pesisir Provinsi Sulawesi Selatan.

Akan mengalami kerusakan yang serius dan akan berdampak pada menurunnya produktivitas perikanan tangkap di sekitar terumbu karang.

Antisipasi ke depan

Mengingat kondisi terumbu karang kita di Indonesia, termasuk di Sulsel sudah sangat banyak mengalami kerusakan.

Maka harus dilakukan upaya yang lebih proaktif oleh lembaga yang berwenang untuk menghindari hancurnya sumberdaya alam yang sangat berharga ini.

Terumbu karang yang rusak membutuhkan waktu yang sangat lama (minimal 20 tahun). Untuk kembali normal secara alami (natural recovery), itupun jika sumber kerusakannya telah dihentikan.

Oleh karena itu, upaya-upaya perbaikan ekosistem dengan bantuan manusia seperti rehabilitasi ekosistem terumbu karang juga perlu mendapat perhatian.

Namun demikian upaya-upaya rehabilitasi ini tidak akan ada manfaatnya jika kita belum mampu menerapkan aturan-aturan.

Yang berhubungan dengan manajemen ekosistem terumbu karang.

Kerjasama antar lembaga; pemda, universitas, pengguna, dan semua pihak yang terkait adalah langkah awal yang perlu segera diimplementasikan untuk menyatukan persepsi. Visi, dan mencari jalan keluar terbaik bagi semua pihak.

Terutama untuk ekosistem terumbu karang itu sendiri yang saat ini mungkin sedang menangis, merintih mananti langkah konkrit dari kita semua.

Dalam rangka memelihara kelestarian ekosistem terumbu karang sebagai salah satu sumber.

Untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat maka ada beberapa hal yang perlu dilakukan upaya.

Penanganan

1) peningkatan pengawasan dan pengamanan ekosistem terumbu karang dari aktivitas yang merusak.

2) pencegahan penggunaan bahan atau alat penangkapan ikan yang dapat mengancam kelestarian ekosistem terumbu karang.

3) pembentukan Daerah Perlindungan laut (DPL) di beberapa pulaupulau kecil untuk mencegah bertambahnya kerusakan terumbu karang. Dan melindungi sebagian ekosistem yang masih baik. Kegiatan seperti ini telah dilakukan oleh konsorsium Mitra Bahari Sulsel di beberapa tempat.

4) Peningkatan pemahaman dan kesadaran masyarakat akan arti pentingnya ekosistem terumbu karang masih harus ditingkatkan.

Pengembangan dan pemeliharaan lokasi terumbu karang di pulau-pulau kecil. Harus tertuju pada bagaimana melindungi kawasan tersebut agar kondisi terumbu karang tetap terjaga.

Kita sangat salut usaha-usaha yang telah diklakukan oleh perintah melalui program Coral reet Rehabilitation and managament program (COREMAP).

Seperti pelatihan-pelatihan dan pemberdayaan masyarakat yang memanfaatkan terumbu karang.

Walaupun belum semua daerah mendapatkan program ini, namum program ini menunjukkan suatu komitmen kepedulian akan kelestarian terumbu karang.

Semoga ekosistem terumbu karang sebagai hutan di bawah laut dapat kita jaga bersama sehingga kesejahteraan masyarakat pesisir dapat meningkat. Terumbu karang sehat ikan akan melimpah,semoga terwujud.

Note Redaksi Tulisan Pakar Lainnya :

  1. Lautan Dalam AlQuran, Mengungkap Rahasia Ke Permukaan
  2. Paradoksal Kelimpahan Sumberdaya Laut Dan Kemiskinan Nelayan
  3. Ikan Tuna, Emas Merah Dilautan, Seharga Lamborgini
  4. Analisa Ikan Yang Menelan Nabi Yunus AS, Berdasarkan Ilmu Perikanan Modern
  5. Solusi Menuju Cerdas, Sehat Dan Kuat, Wujudkan Masyarakat Gemar Makan Ikan (GEMARI)
Bagikan Ke
  • 1
    Share